PANDUAN PELAYANAN TAHAP TERMINAL

BAB I     PENDAULUAN

  • Latar Belakang
  • Tujuan
  • Pengertian

BAB II     TATA LAKSANA

  •  Deskripsi Rentang Pola Hidup Sampai Menjelang Kematian
  • Perkembangan Persepsi Tentang Kematian
  • Ciri-Ciri Pokok Pasien Yang Akan Meninggal
  • Tata Laksana Kegiatan Pelayanan Pada Tahap

Terminal ( akhir hidup) di RS

  • Fasilitas Pada Tahap Terminal

BAB III   DOKUMENTASI

BAB IV   PENUTUP

 

Daftar Pustaka

=================================================================

PANDUAN PELAYANAN TAHAP TERMINAL

BAB I – DEFINISI

 

  1. Latar Belakang

   Kehilangan dan kematian adalah peristiwa dari pengalaman manusia yang bersifat universal dan unik secara individual.Hidup adalah seragkaian kehilangan dan pencapaian.Dukacita adalah respon alamiah terhadap kehilangan. Penting artinya untuk diperhatikan bahwa apapun yang dikatakan disini tentang proses dukacita dan kehilangan yang terdapat dalam perspektif social dan historis mungkin berubah sepanjang waktu dan situasi. Menjadi tua adalah proses alamiah yang akan dihadapi oleh setiap mahluk hidup dan meninggal dengan tenang adalah dambaan setiap insan. Namun sering kali harapan dan dambaan tersebut tidak tercapai. Kondisi terminal merupakan suatu kondisi dimana seseorang mengalami sakit atau penyakit yang tidak mempunyai harapan untuk sembuh dan menuju pada proses kematian dalam 6 (enam) bulan atau kurang. Dalam masyarakat kita, umur harapan hidup semakin bertambah dan kematian semakin banyak disebabkan oleh penyakit-penyakit degeneratif seperti kanker dan stroke. Pasien dengan penyakit kronis seperti ini akan melalui suatu proses pengobatan dan perawatan yang panjang. Jika penyakitnya berlanjut maka suatu saat akan dicapai stadium terminal yang ditandai dengan oleh kelemahan umum, penderitaan, ketidak berdayaan, dan akhirnya kematian.

Psoses terjadinya kematian diawali dengan munculnya tanda-tanda yaitu sakaratul maut dalam istilah disebut dying. Untuk itu perlu adanya pendampingan terhadap pasien yang menghadapi sakatarul maut ( Dying).

         Pada tahap pelayanan terhadap pasien dalam kondisi terminal juga bisa dikondisikan pasien dalam kondisi sakaratul maut sehingga seluruh aspek pelayanan dan perawatan pada pasien berada dalam kondisi seperti ini dapat disamakan. “ Bimbinglah orang yang hendak mati mengucapkan ( kalimat/perkataan) : “ Tiada Tuhan Selain Allah” (HR. Muslim).

       Angat penting diketahui untuk kita, sebagai tenaga kesehatan tentang bagaimana cara menangani pasien yang menghadapi sakaratul maut. Inti dari penanganan pasien yang menghadapi sakaratul maut adalah dengan memberikan perawatan yang tepat seperti memberikan perhatian yang lebih terhadap pasien sehingga pasien dan keluaga lebih sabar dan ikhlas dalam menghadapi kondisi sakaratul maut.

       Untuk meningkatkan pelayanan akan kebutuhan yang unik ini rumah Sakit diperlukan suatu Panduan. Buku panduan tersebut diharapkan dapat menjadi pegangan atau acuan dalam memberikan pelayanan terhadap pasien tahap terminal secara komprehensip dan juga terhadap pasien dalam kondisi sakaratul maut di RS …………..

 

Tujuan

  • Menghargai nilai yang dianut pasien, agama, dan preferensi budaya.
  • Mengikutsertakan pasien dan keluarga dalam aspek pelayanan kesehatan.
  • Memberikan respon pada hal psikologis, emosional, spiritual, dan budaya dari pasien dan keluarganya.
  • Diharapkan untuk menambah wawasan dan pengetahuan dalam kaitannya dengan pelayanan kesehatan kepada masyarakat.
  • Berdasarkan uraian diatas dapat dirumuskan masalah sebagai berikut : “ Cara Menangani Pasien Yang Sakaratul Maut atau Hampir Meninggal”.

Pengertian

  • Pelayanan pada tahap terminal adalah pelayanan yang diberikan untuk pasien yang mengalami sakit atau penyakit yang tidak mempunyai harapan untuk sembuh dan menuju pada proses kematian dalam 6 (enam) bulan atau kurang. Pasien yang berada pada tingkat akhir hidupnya memerlukan pelayanan yang berfokus akan kebutuhannya yang unik. Pasien dalam tahap ini dapat menderita gejala lain yang berhubungan dengan proses penyakit atau terapi kuratif atau memerlukan bantuan berhubungan dengan faktor psikososial, agama , dan budaya yang berhubungan dengan proses kematian. Keluarga dan pemberi layanan dapat diberikan kelonggaranmelayani pasien tahap terminal dan membantu meringankan rasa sedih dan kehilangan.

Penyakit terminal adalah suatu penyakit yang tidak bisa disembuhkan lagi.Kematian adalah tahap akhir kehidupan. Kematian bisa datang tiba-tiba tanpa peringatan atau mengikuti priode sakit yang panjang . Terkadang kematian menyerang usia muda tetapi selalu menunggu yang tua.

Kondisi terminal adalah: Suatu proses yang progresif menuju kematian berjalan melalui suatu tahapan proses penurunan fisik , psikososial dan spiritual bagi individu. (Carpenito ,1995 )

Pasien Terminal adalah pasien – pasien yang dirawat , yang sudah jelas bahwa mereka akan meninggal atau keadaan mereka makin lama makin memburuk. (P.J.M. Stevens, dkk ,hal 282, 1999 )

Pendampingan dalam proses kematian adalah Suatu pendampingan dalam kehidupan karena mati itu termasuk bagian dari kehidupan .Manusia dilahirkan, hidup beberapa tahun, dan akhirnya mati. Manusia akan menerima bahwa itu adalah kehidupan, dan itu memang akan terjadi, kematian adalah akhir dari kehidupan ( P.J.M. Stevens, dkk, 282,1999 ).

Sakaratul Maut (Dying) merupakan kondisi pasien yang sedang menghadapi kematian, yang memiliki berbagai hal dan harapan tertentu untuk meninggal.

Kematian (death) merupakan kondisi terhentinya pernafasan, nadi, dan tekanan darah serta hilangnya respons terhadap stimulus eksternal, ditandai dengan terhentinya aktifitas otak atau terhentinya fungsi jantung dan paru secara menetap.

Selain itu, dr.H.Ahmadi NH,Sp.KJ juga mendefininisikan Death :

  1. Hilangnya fase sirkulasi dan respirasi yang irreversible.
  2. Hilangnya fase keseluruhan otak, termasuk batang otak.

Dying dan death merupakan dua istilah yang sulit untuk dipisahkan, serta merupakan suatu fenomena tersendiri. Dying lebih ke arah suatu proses, sedangkan death merupakan dari hidup. ( Eny Retna Ambarawati, 2010).

 

==============================================================================


BAB – TATA LAKSANA

Pada tata laksana pelayanan pada pasien yang mengalami tahap terminal dan sakaratul maut ini dapat dilihat hal-hal yang berkaitan seperti :

Diskripsi Rentang Pola Hidup Sampai Menjelang Kematian

Pandangan pengetahuan tentang kematian yang dipahami oleh seseorang berbeda-beda. Adapun seorang ahli yang mengemukakan pendapatnya tentang deskripsi rentang pola hidup sampai menjelang kematian adalah Martocchio. Menurut Martocchio, rentang pola hidup sampai menjelang kematian sebagai berikut :

  1. Pola Puncak dan lembah

Pola ini karakteristik periodik yang sangat tinggi (puncak) dan periode krisis (lemah). Pada kondisi puncak, pasien benar-benar merasakan harapan yang tinggi atau besar. Sebaliknya pada periode lemah, klien merasa sebagai kondisi yang menakutkan sampai bisa menimbulkan depresi.

  1. Pola dataran yang turun

Karakteristik dari pola ini adalah adanya sejumlah tahapan dari kemunduran yang terus bertambah dan tidak terduga, yang terjadi selama atau setelah periode kesehatan yang stabil serta berlangsung pada waktu yang tidak bisa di pastikan.

  1. Pola tebing yang menurun

Karakteristik dari pola ini adalah adanya kondisi penurunan yang menetap atau stabil, yang menggambarkan semakin buruknya kondisi. Kondisi ini dapat diramalkan dalam waktu yang bisa diperkirakan baik dalam ukuran jam atau hari. Kondisi ini lazim ditemui di unit Khusus (Intensive Care Unit).

  1. Pola landai yang turun sedikit-sedikit

Karakteristik dari pola ini kehidupan yang mulai surut dan hampir tidak teramati sampai akhirnya mengebat menuju maut.

 

Perkembangan Persepsi Tentang Kematian

                   Didalam kehidupan masyarakat dewasa, kematian adalah sesuatu yang sangat menakutkan. Sebaliknya, pada anak-anak usia 0-7 tahun kematian itu adalah sesuatu hal yang biasa saja, yang ada dipikirannya kematian adalah sesuatu hal yang hanya terjadi pada orang tua yang sakit. Mereka sangat acuh sekali dengan kematian.

                   Seiring dengan perkembangan usianya menuju kedewasaan, mereka mengerti tentang apa itu kematian. Karena itu berkembanglah klasifikasi tentang kematian menurut umur yang didefinisikan oleh Eny Retna Ambarwati, yaitu :

  • Bayi – 5 tahun

Tidak mengerti tentang kematian, keyakinan bahwa mati adalah tidur atau pergi yang temporer.

  • 5-9 tahun

Mengerti bahwa titik akhir orang yang mati dapat dihindari.

  • 9-12 tahun

Mengerti bahwa mati adalah akhir dari kehidupan dan tidak dapat dihindari, dapat mengekspresikan ide-ide tentang kematian yang diperoleh dari orang tua atau dewasa lainnya.

  • 12-18 tahun

Mereka takut dengan kematian yang menetap, kadang-kadang memikirkan tentang kematian yang dikaitkan dengan sikap religi.

  • 18-45 tahun

Memiliki sikap terhadap kematian yang dipengaruhi oleh religi dan keyakinan

  • 45-65 tahun

Menerima tentang kematian terhadap dirinya. Kematian merupakan puncak kecemasan

  • 65- tahun ke atas

Takut kesakitan yang lama. Kematian mengandung beberapa makna : terbebasnya dari rasa sakit dan reuni dengan anggota keluarga yang telah meninggal.

 

Ciri-ciri pokok pasien yang akan meninggal

Pasien yang menghadapi sakaratul maut akan memperlihatkan tingkah laku yang khas antara lain :

  1. Penginderaan dan gerakan menghilang secara berangsur angsur yang dimulai pada gerakan paling ujung khususnya pada ujung kaki, tangan, ujung hidung, yang terasa dingin dan lembab.
  2. Kulit nampak kebiru biruan kelabu atau pucat
  3. nadi mulai tak teratur lemah dan pucat
  4. terdengar suara mendengkur disertai gejala nafas cyene nokes
  5. menurunnya tekanan darah peredaran darah perifer menjadi terhenti dan rasa nyeri bila ada biasanya menjadi hilang. Kesadaran dan tingkat kekuatan ingatan bervariasi dari individu. Otot rahang menjadi mengendur, wajah pasien yang tadinya kelihatan cemas tampak lebih pasrah menerima.

 

Tatalaksana kegiatan pelayanan pada tahap terminal akhir hidup di rumah sakit ……………. ……………. terdiri antara lain :

  • menghormati keputusan dokter untuk tidak melanjutkan pengobatan dengan persetujuan pasien dan atau keluarganya
  • melakukan asesmen dan pengelolaan yang sesuai terhadap pasien dalam tahap terminal. Problem yang berkaitan dengan kematian antara lain:
    1. problem fisik berkaitan dengan kondisi atau penyakit terminalnya
    2. problem psychology, ketidakberdayaan, kehilangan kontrol, ketergantungan, dan kehilangan diri dan harapan.
    3. Problem sosial isolasi dan perpisahan
    4. problem spiritual
    5. ketidak sesuaian antara kebutuhan dan harapan dengan perlakuan yang didapat ( dokter, perawat, keluarga dan sebagainya )
  • memberikan pelayanan dan perawatan pada pasien tahap terminal dengan hormat dan respect
  • melakukan intervensi untuk mengurangi rasa nyeri, secara primer atau sekunder serta memberikan pengobatan sesuai permintaan pasien dan keluarga
  • menyediakan akses terapi lainnya yang secara realistis diharapkan dapat memperbaiki kualitas hidup pasien, yang mencakup terapi alternatif atau terapi non tradisional
  • melakukan intervensi dalam masalah keagamaan dan aspek budaya pasien dan keluarga.
  • Melakukan asesmen status mental terhadap keluarga yang ditinggalkan serta edukasi terhadap mekanisme penanganannya.
  • Peka dan tanggap terhadap harapan keluarganya
  • menghormati hak pasien untuk menolak pengobatan atau tindakan medis lainnya.
  • Mengikutsertakan keluarga dalam pemberian pelayanan

 

Layanan tahap akhir di rumah sakit dilakukan di instalasi gawat darurat dan di unit rawat inap. Adapun proses operasional pelayanan ini atau asesmen pasien tahap terminal dilakukan oleh perawat /bidan dengan kualifikasi lulusan d3 / D4 / S1 keperawatan atau kebidanan yang mempunyai surat tanda registrasi ( STR ) dan bekerja di rumah sakit ……………. minimal 6 bulan, yang meliputi intervensi atau mengurangi rasa sakit, gejala primer, dan atau sekunder, mencegah gejala dan komplikasi sedapat mungkin intensitas dalam hal masalah psikologis, pasien dan keluarga, masalah emosional dan kebutuhan spiritual mengenai kematian dan kesusuhan, intervensi dalam masalah keagamaan dan aspek budaya pasien dan keluarga, serta mengikutsertakan pasien dan keluarga dalam pemberian pelayanan.

Instalasi Gawat DaruratFasilitas Pelayanan pada tahap terminal meliputi :

Fasilitas yang ada :

  1. Monitor
  2. ECG
  3. Defibrilator
  4. Ambubag (VSM)
  5. Masker oksigen & Tabung Oksigen
  6. Suction set
  7. Endoctracheal tube
  8. Kateter
  9. Pipa endotracheal
  10. Nasogastric tube (NGT)
  11. Disposible Spuit
  12. Alkohol swab
  13. Injeksi Plug
  14. Wing niddle
  15. Infus set
  16. Injeksi analgesic
  17. Obat-obatan resusitasi (adrenalin, dopamin, sulfas atropin, dan lain-lain)

 

Unit Rawat Inap (termasuk ICU)

Fasilitas yang ada :

  1. Monitor (ICU)
  2. ECG
  3. Defibrilator
  4. Ventilator (ICU)
  5. Ambubag (VSM)
  6. Masker oksigen dan tabung oksigen
  7. Suction set
  8. Endotrakeal tube
  9. Kateter
  10. Pipa endotracheal
  11. Nasogastric tube (NGT)
  12. Disposible spuit
  13. Alkohol swab
  14. Injeksi Plug
  15. Wing niddle
  16. Infus set
  17. Injeksi Analgesik
  18. Obat-obatan resusitasi (adrenalin, dopamin, sulfas atropin, dan lain-lain).

 

Unit rawat inap lainnya :

Bila kondisi pasien yang terminal atau sakratul maut menempati ruang biasa seperti zaal, maka pasien ditempatkan pada bagian pinggir dekat jendela, dan ditemani oleh keluarga dan dimonitor oleh perawat sebagai penanggung jawab untuk mengontrol kondisi pasien, dan bila sewaktu-waktu mengalami perubahan kondisi dan melaporkan pada Dokter Penanggung Jawab Pasien atau dokter jaga IGD untuk memastikan kondisi pasien.

Bila pasien meninggal dunia, maka dilakukan tindakan perawatan pasien setelah meninggal dunia atau perawatan jenazah, dengan tujuan : Membersihkan dan merapikan jenazah, memberikan penghormatan terakhir dan rasa puas kepada sesama insani.

Peralatan yang diperlukan :

  1. Celemek atau Skort
  2. Verban atau kassa gulung
  3. Pinset
  4. Sarung tangan
  5. Gunting perban
  6. Bengkok atau piala ginjal 1
  7. Baskom 2
  8. Waslap 2
  9. Kantong plastik kecil (tempat perhiasan)
  10. Kartu identitas pasien atau gelang identitas
  11. Kain Kafan
  12. Kapas lipat lembab dalam koran
  13. Kasa berminyak dalam kom
  14. Kapas lipat kering dalam kom
  15. Kapas berminyak (Baby oil) dalam kom
  16. Kapas alkohol dalam kom
  17. Lysol 2-4%
  18. Ember bertutup I

 

Prosedur :

  1. Memberitahukan pada keluarga pasien
  2. Mempersiapkan peralatan dan dekatkan ke jenazah
  3. Mencuci tangan
  4. Memakai celemek atau skort
  5. Memakai hands scoon
  6. Melepas perhiasan dan benda-benda berharga lain diberikan kepada keluarga pasien (dimasukkan dalam kantong plastik).
  7. Melepaskan peralatan invasif (selang, kateter, NGT tube dan lain-lain)
  8. Membersihkan mata pasien dengan kassa, dan ditutup dengan kapas berminyak.
  9. Membersihkan bagian hidung kassa, dan ditutup dengan kapas berminyak.
  10. Membersihkan bagian telingan dengan kassa, dan ditutup dengan kapas berminyak.
  11. Membersihkan bagian mulut dengan kassa
  12. Merapikan rambut jenazah dengan sisir.
  13. Mengikat dagu dari bawah dagu sampai ke atas kepala dengan verban gulung.
  14. Menurunkan selimut sampai ke bawah kaki
  15. Membuka pakaian bagian atas jenazah, taruh dalam ember
  16. Melipat tangan dan mengikat pada pergelangan tangan dengan verban gulung
  17. Membuka pakaian bagaian bawah, taruh dalam ember
  18. Membersihkan genetalia dengan kassa kering dan waslap
  19. Membersihkan bagian anus dengan cara memiringkan jenazah ke arah kiri dengan meminta bantuan keluarga.
  20. Memasukkan kassa berminyak ke dalam anus jenazah
  21. Melepaskan stick laken dan perlak bersamaan dengan membentangkan kain kafan, lipat stick laken dan taruh dalam ember.
  22. Mengembalikan ke posisi semula
  23. Mengikat kaki dibagian lutut jenazah, pergelangan kaki, dan jari-jari jempol dengan menggunakan verban gulung
  24. Mengikatkan identitas jenazah, pada jempol kaki
  25. Membuka boven laken bersamaan dengan pemasangan kain kafan
  26. Jenazah di rapikan dan dipindahkan ke brankart
  27. Alat-alat tenun dilepas dan dimasukkan ke dalam ember serta melipat kasur
  28. Merapikan alat
  29. Melepas hand scoon
  30. Melepaskan celemek
  31. Mencuci tangan

 

Setelah selesai perawatan jenazah, kemudian jenazah dibawa ke kamar jenazah dan setelah mencapai 2 jam, boleh dibawa pulang oleh keluarga, dengan serah terima antar perawat dan keluarga, gelang identitas dilepas.

 

===============================================================================

 

BAB III – DOKUMENTASI

 

  1. Status rawat jalan emergency (Instalasi Gawat Darurat) RM ……
  2. Status rawat inap RM …. / Catatan Pelayanan antar profesi kesehatan
  3. Format asesmen pasien tahap terminal
  4. Format pelayanan kerohanian
  5. Buku catatan pelayanan kerohanian
  6. Surat kematian.

 

===============================================================================

 

BAB IV – PENUTUP

Pelayanan tahap terminal merupakan bagian dari pelayanan kesehatan paripurna di rumah sakit, yang terkait dengan keenam dasar fungsi RS, yaitu peningkatan, pencegahan, penyembuhan, pemulihan, pendidikan, dan penelitian.

Dengan pelayanan Tahap terminal yang tepat dan berhasil guna akan membantu pasien dan keluarganya dalam melewati fase kritisnya.

Perawatan kepada pasien yang menghadapi sakaratul maut (dying) oleh petugas kesehatan dilakukan dengan cara memberi pelayanan khusus jasmaniah dan rohaniah sebelum pasien meninggal. Perawat memiliki peran untuk memenuhi kebutuhan biologis, sosiologis, psikologis, dan spiritual pasien sakaratul maut dengan memperhatikan moral, etika serta menumbuhkan sikap empati dan caring kepada pasien. Penanganan pasien perlu dukungan semua pihak yang terkait, terutama keluarga pasien dan perlu tindakan yang tepat dari perawat.

Panduan Pelayanan Tahap Terminal ini merupakan panduan bagi pelaksana pelayanan pada tahap terminal yang diselenggarakan di RS ……………. …………….. Dengan ini , diharapkan pelayanan pada tahap terminal yang diselenggarakan dapat terlaksana dengan baik dan dapat ditingkatkan seiring dengan kemajuan RS.

 

 

DIREKTUR,

RS ………………………….

 

…………………………………………………..

 

======================================================================


DAFTAR PUSTAKA

  •  Sharon, Brehm. Sharon Saul Kassin (1991). Social Psychology : Understanding Human Interaction.
  • Gladding T. Samuel (2000). Conseling L a Comprehensive Professio. New Jersey : Prentice hall. Inc.
  • Kubler-Rose, E. (1998). On Death and Dying (Kematian sebagai bagian dari kehidupan). Jakarta PT. Gramedia Pustaka Utama.
  • Herlin Megawe. (1998). Addult Development Psychology and Aging. USA : Mc. Graw Hill Company.